Oct 142009
 

Assalamu’ alaikum wr wb

Lama saya ingin menulis tentang ini, tulisan ini saya persembahkan pada tiga orang yang awalnya tidak kenal dan akhirnya saya anggap sebagai saudara mungkin lebih. beliau adalah

  1. P-Ijo [Mas Dianang P].
  2. Ustad Smile [Mas Wahyudi Sugiantara].
  3. Kyai Jarkoni [Mas Didik Pratama].

Tulisan ini saya tujukan kepada ke tiga saudara ku semoga kalian singgah dan membaca tulisanku ini.

[Mas Dianang]

Awal dari cerita ini adalah saat saya merantau untuk mencari ilmu di Sidoarjo sebuah kota yang jauh dari asal saya [Nganjuk]. di sanalah awal dari semua persahabatan ini. Saat saya masih duduk di bangku STM itulah awal perkenalan dengan Mas dianang yang jujur samapi sekarang walaupun dia jauh di sana saya masih menganggap sebagai kakku sendiri. dia adalah seorang yang pantang menyerah itulah yang menarik dari mas dianang. terutama masalah cinta, perjuangannya perlu di acungi 4 jempol. itulah yang membuat dia menjadi seorang yang menurut saya menarik. walaupun banyak onak dan duri semoga perjuangan cintamu menghasilkan sesuai dengan keinginanmu, Amin.

[Mas Yudi]

Seiring berjalannya waktu dalam pencarian guru mulai dari Gus Rukin guruku waktu STM dulu, hingga suatu saat saya bermimpi bertemu dengan salah seorang ulama besar dan berdasarkan mimpi itulah aku bertemu dengan Ustad Smile dan Kyai Rofi’i atau mbah Shirot. Mas Yudi juga seorang yang pantang menyerah tapi berbeda dengan Mas dianang yang berjuang demi cinta sedang Mas Yudi lebih semangan kalo lagi Ngaji, apalai kalo latihan di lapangan huhhhh hebat banget tuh tendangannya.. heeee awas wussssss.

[Kyai Jarkoni]

Berawal saat masuk kuliah inilah pertemuanku dengan si ahli sain, kalo ada masalah mata pelaharan beliau lah yang merupakan acuan dan tempat bertanya, dari situlah saya mulai dekat dengan Mas Didik. kalo dari ke dua saudara ku yang inilah yang mengajarkanku bagimana berhadapan dengan orang atau berbicara pada orang – orang saat kita menjadi pembicara atau yang lain, pokonya kalo masalah ceramah wah serahkan pada Mas Didik. pasti beres deh, Tapi beda dengan yang lain yang ini itu lemah dalam masalah cewek,,, hehe … Maaf mas ayo kapan undangannya ….

Sebenarnya banyak yang ingin saya sampaikan semoga tiga orang saudaraku tersebut dapat bahagia dan mencapai cita – citanya, amin.

NB: Maaf kalo ada yang keliru, kalian adalah inspirasiku, Selain Nabi Muhammad.

Wassalamu’ alaikum wr wb

Facebook Comments

  13 Responses to “Tiga warna dalam kehidupan mbahsomo”

  1. Maaf kalo ada salah – salah kata

  2. Assalamu’alaikum wr.wb.
    Alhamdulillah….
    Matur Suwunnn….Dulurrr….
    Jek eling karo diriku ini…Sang Kyai Jarkoni…
    Nek eling2 jaman iku…aku rasane Bahagia, Isiinnnnn….dan Bangga.

    Ojog sampe awak dewe kabeh pedot seduluran…Amiiin…
    Wassalamu’alaikum wr.wb.

  3. Nek eling iku…kadang aku Isiiin juga, kok isok yooo…Seorang Kyai Jarkoni sing isone mung sethithik ilmu C++ thok ae, isok nggurui MbahSomo..wekekekekkkk….!!!

    Iku sing kethok, durung liyane maneh…sing kadang aku dewe isin eling2 karo dirimu Mbah…

    Kadang aku yo kangen karo Paijo saiki rekkk….

  4. @Kyai JArkoni
    Wa’ alaikum salam

    Mugo – mugo mas awak dewe walaupun adoh tetep sek dadi dulur sak lawase

  5. kalo saya warna hitam, biru, ama hijau 😀

  6. Mas Eko – mas eko isok2 ae sampean mas

  7. mantap mas,..persahabatan adalah segalanya,..salam kenal mas

  8. @faddli terimakasih Mas

  9. Your blog is so informative … keep up the good work!!!!

  10. heheheeee……!!!! Super buat Mbahsomo!!!!!
    nek eling biyen dadi pengen ngumpul maneh!!
    Begitu juga Mbahsomo, orangnya juga pantang menyerah(gak ada dalam kamus dia) dalam segala hal.
    apalagi dalam hal otak-atik program(nek seingatku ada value, execute,input,else,if dan konco-konce), beliau pantangan kalo ada kata gak bisa. jujur aja saya iri(dalam arti posistif). Soale “AREKE” pantang menyerah, pokoke kudu iso! beliau juga betah melek…!!! ora neko-neko dan jujur sing saya sukai dari beliau! Sukses selalu buat Mbahsomo!! salam..!!!

  11. @ iki Paijo:
    Matursuwun Mas Dianang

  12. Assalamu’alaikum mbah ….
    Pangapunten mbah, kulo nembe moco blog njenengan …..
    maklum mbah kulo wong ndeso adoh suoro adoh warto…., nanging kulo setuju kalihan sedoyo komentar sedulur duwur kulo …. panjenengan tanpo pamrih wonten bab “seduluran” lan bab ikhlas ….. wah kulo eling pesene Sunan Drajat : 1. Menehono teken marang wong kang wuto 2. Menehono mangan marang wong kang luwe 3. Menehono busono marang wong kang wudo 4. Menehono ngiyup marang wong kang kudanan …… Mugo 2x kulo lan njenengan soho keluarga tansah pinaringan kesehatan, rezeki sing barokah, umur sing manfaat supados manfaat ndunyo akhirat … amin
    Wassalamu’alaikum

  13. @ Sugiyantara:
    Akhirnya pak Ustad Smile berkunjung juga,
    Amin Kulo manut mawon kalih Ust.

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code class="" title="" data-url=""> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong> <pre class="" title="" data-url=""> <span class="" title="" data-url="">

(required)

(required)